Merasakan Penderitaan Warga di “Jalur Neraka”

Big Banner

JAKARTA, KompasProperti – Bukan rahasia lagi jika jalan sepanjang Cibubur-Cileungsi-Jonggol dijuluki sebagai “jalur neraka” lantaran kemacetannya yang dianggap sudah tak masuk akal.

Padahal, perbaikan, dan pelebaran jalan telah dijanjikan Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan (Aher) kala kampanye tampuk kekuasaan kedua. Jelang berakhirnya masa jabatannya, janji itu pun ditagih warga.

Karena tak kunjung ditunaikan janjinya, pada 22 Februari 2017 silam, seorang warga bernama Purnama Sakhrial Pradini pun mengunggah petisi di change.org  agar Aher segera merealisasikan janjinya tersebut.

Baca: Aher Diminta Realisasikan Janji Perbaikan “Jalur Neraka” Cileungsi-Jonggol

Tak hanya Purnama, warga lainnya yang tinggal di sekitar Cibubur, Cileungsi, dan Jonggol yang selama ini mencari nafkah di Jakarta juga merasa jengah dengan kondisi macet yang kian akut.

Betapa tidak, jalur Jonggol-Cibubur sepanjang 20 kilometer harus ditempuh dalam kurun waktu tiga jam. Itu terjadi pada hari Senin sampai Jumat.

Kondisi bertambah parah ketika memasuki akhir pekan yang bisa ditempuh selama lebih dari tiga jam.

KompasProperti sendiri melakukan uji coba perjalanan untuk membuktikan dan ikut merasakan penderitaan warga ketika harus berhadapan dengan kemacetan “jalur neraka” tersebut.

Waktu tempuh dari gerbang perumahan Kota Wisata menuju pintu Tol Cibubur ke arah Jakarta tepat 45 menit. Bahkan, beberapa warga yang diwawancarai mengaku waktu tempuh bisa lebih dari 1 jam.

Padahal jarak Kota Wisata-Pintu Tol Cibubur tak lebih dari 9 kilometer. Sementara dari Kota Wisata ke Citra Indah tepat 1,5 jam.

Kondisi mulai lengang terjadi pada pukul 23.00 WIB saat KompasProperti pulang dari kantor, dan pukul 04.00 WIB saat berangkat kerja atau menuju Bandara Soekarno-Hatta. 

Terlambat lima menit saja, situasi sudah berubah demikian menakutkan. Mobil-mobil berebut keluar pintu gerbang.

Antrean panjang kendaraan juga terjadi di area bottle neck di atas jembatan Legenda Wisata menuju putaran balik ke arah Cibubur.

 

Hilda B Alexander/KOMPAS.com Kondisi teraktual pembangunan LRT Jabodebek, foto diambil Kamis (9/2/2017).

Kepadatan kendaraan tak hanya terjadi pada lajur menuju Jakarta. Demikian juga arah sebaliknya, dari pintu Tol Cibubur menuju Cileungsi-Jonggol. Kendaraan padat merayap dengan kecepatan 5 kilometer hingga 10 kilometer per jam.

Proyek Properti

Selain banyaknya kendaraan yang ulang alik Cibubur-Cileungsi-Jonggol menuju Jakarta dan kondisi jalan yang tak memadai, penyebab kemacetan adalah pengembangan proyek properti.

Pengamat perkotaan Universitas Trisakti Yayat Supriatna menganggap pengembangan properti di kawasan ini tidak terkendali.

Dari data yang dihimpun KompasProperti, terdapat sekitar 200 perumahan skala besar, sedang, dan kecil yang memenuhi kawasan di sekitar jalur tersebut. 

Sebut saja Puri Sri Wedari, Mahogany Residence, Raffles Hills, Taman Laguna, The Address @ Cibubur, Bukit Golf Cibubur, Kranggan Permai, CitraGran, Cibubur Country, Kota Wisata, Legenda Wisata, Metland Transyogie, Metland Cileungsi, Harvest City, dan CitraIndah.

Nama-nama tersebut adalah perumahan skala besar, dan menengah. Belum lagi klaster-klaster kecil organik yang tumbuh dengan menumpang fasilitas pada perumahan-perumahan besar.

malciputracibubur Mal Ciputra Cibubur

Yang masuk kategori ini adalah Vila Cibubur 1-3, Relife Greenville Cileungsi, Grand Cibubur, Taman Cileungsi, Grand Nusa Indah, Cikeas Residency, dan lain-lain.

Selain perumahan, terdapat pula pusat belanja, dan properti komersial lainnya macam kompleks ruko dengan alokasi parkir tak memadai.

Dalam radius tak kurang dari 10 kilometer terdapat setidaknya 9 properti komersial mulai Cibubur Junction, Cibubur Point, Ruko Kranggan Permai, Plaza Cibubur, Cibubur Times Square, Mal Ciputra Cibubur, Cileungsi Trade Mall, hingga Metropolitan Mall Cileungsi.

Akibatnya, kendaraan masuk-keluar properti-properti tersebut menghambat laju kendaraan yang berujung pada kemacetan.

Belum lagi jika pengembang-pengembang yang telah membangun perumahan dan mal itu merealisasikan rencana ekspansinya. “Jalur neraka” ini diprediksi bakal mengalami gridlock, atau kemacetan total.

Ciputra Group contohnya. Mereka akan membangun CBD Cibubur yang dirancang sebagai pusat bisnis terintegrasi.

Di dalamnya mencakup perkantoran, apartemen, kondominium, hotel, small office home office (SOHO), pusat rekreasi (entertainment), taman, danau, dan pusat kuliner.

Menempati lahan seluas 28 hektar, CBD Cibubur diestimasikan menelan gross development value (GDV) dari area terbangun, senilai Rp 3,5 triliun.

Ditambah lagi Trans Studio Cibubur yang baru saja diresmikan pencanangannya oleh salah taipan terkaya Indonsia, Chairul Tanjung.

Baca: Bangun Trans Studio Cibubur, Chairul Tanjung Investasi Rp 3 Triliun

www.citraindah.com Bus pengumpan Citra Indah, Jonggol.

Proyek besar di atas lahan 4,1 hektar itu mencakup Trans Studio Mall, Trans Studio Theme Park, Trans Hotel 400 kamar, dan apartemen Trans Park sebanyak 2.900 unit.

Bayangkan, ribuan kendaraan meruah hanya di satu kawasan pengembangan itu. Bagaimana dengan pengembangan anyar lainnya?

Upaya pemerintah

Di luar Pemerintah Provinsi Jawa Barat yang belum melakukan perbaikan dan pelebaran jalan, pemerintah pusat tercatat tengah menjalankan program infrastruktur transportasi dan jalan di wilayah tersebut.

Namun, upaya ini dianggap masih kurang maksimal karena sampai saat ini belum menghasilkan progres positif.

Jalan Tol Cimanggis-Cibitung misalnya, pembangunannya yang sudah diinisiasi sejak 2011, sempat mangkrak selama empat tahun sebelum dilanjutkan pada 2015.

Kendati sudah berlanjut, namun perkembangan konstruksinya sangat lambat. Hingga Desember 2016 silam pembebasan lahannya masih empat persen dan rencananya bakal dirampungkan 100 persen pada Juni 2017.

Tol Cimanggis-Cibitung positif baik fisik, lahan dan serapan anggarannya serta progresnya meningkat dari waktu ke waktu,” tutur Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Herry Trisaputra Zuna.

SETPRES Jokowi dan Ahok saat meninjau proyek light rapid transit (LRT) di Cibubur, Jumat (30/9/2016).

PT Waskita Toll Road sebagai badan usaha jalan tol (BUJT) menargetkan konstruksi jalan tol sepanjang 26,3 kilometer ini rampung pada 2019 agar mampu segera memecah kepadatan lalu lintas di Jalur Cibubur-Cileungsi khususnya ruas Jalan Transyogie.

Kemudian ada juga pembangunan transportasi massal berupa light rail transit (LRT) Jabodebek dengan trase Cibubur-Cawang.

Sampai saat ini terus dikerjakan dengan pancangan tiang-tiang yang menjulang di sisi kiri dan kanan Jalan Tol Jagorawi.

PT Adhi Karya Tbk selaku kontraktor ditugaskan untuk membangun LRT Jabodebek yang dibagi dalam dua tahap dengan masing-masing tahapan terdiri dari tiga lintas pelayanan.

Tahap satu meliputi lintas pelayanan Cibubur-Cawang, Bekasi Timur-Cawang, Cawang-Dukuh Atas (10,5 kilometer) dengan 21 stasiun dan panjang 42,1 kilometer.

Sedangkan tahap dua lintas pelayanan CibuburBogor (25 kilometer), Dukuh Atas-Palmerah-Senayan (7,8 kilometer), dan Palmerah-Grogol (5,7 kilometer) sehingga menghasilkan total panjang 41,5 kilometer.

Rencananya, akan ada 10 stasiun pada tahap dua.

Jalur LRT Cibubur-Cawang dijadwalkan beroperasi pada akhir 2017, sedangkan Bekasi Timur-Cawang dan Cawang-Dukuh atas bisa beroperasi pada 2018.

Kemudian teranyar adalah penerapan bus Jabodetabek Residence (JR) Connexion dari beberapa perumahan di sekitar Jabodebek termasuk Cibubur, Cileungsi, serta Jonggol ke Jakarta.

Keberadaan JR Connexion diharapkan Kepala Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) Elly Adriani Sinaga dapat dimanfaatkan warga perumahan.

Mereka tak lagi buru-buru berangkat kerja sebelum pukul 05.00 WIB lantaran tak ingin terjebak kemacetan.

“Tujuan kami mengurangi kemacetan dengan mengurangi mobil pribadi. Karena sekarang di Cibubur banyak yang sudah berangkat pada pukul 04.30 WIB,” kata dia.

Elly juga menyebutkan, jumlah mobil pribadi dari kawasan penyangga yang masuk ke Jakarta setiap harinya cukup banyak yang berasal dari perumahan di kawasan Cibubur-Cileungsi-Jonggol.

Hilda B Alexander/Kompas.com Kondisi pembangunan Jalan Tol Cimanggis-Cibitung di dalam perumahan Kota Wisata pada Selasa (7/3/2017).

Banyaknya mobil pribadi dari Cibubur berdampak pada meningkatnya volume kendaran dari arah tersebut. Hal itulah yang diakui Elly menjadi salah pertimbangan pengalokasian banyak bus JR Connexion ke Cibubur.

Berikut daftar perumahan yang akan dilayani bus JR Connexion:

Bekasi: Lippo Cikarang, Grand Wisata, Perumahan Galaxy, Summarecon Bekasi.

Bogor: Citra Indah Jonggol, Bellanova, Botani Square.

Cibubur: Citra Grand Cibubur, Kota Wisata, Legenda Wisata, Puri Sriwedari, Cibubur Residence, Cibubur Country, Harvest City, Metland Transyogie, dan Kenari Nusantara.

Depok: Pesona Khayangan.

Serpong: BSD City, Bintaro Jaya.

Tangerang: Lippo Village Karawaci, Citra Raya.

properti.kompas.com