Farpoint Optimistis Mampu Menjual Dua Proyek Sekaligus

Big Banner

JAKARTA, KompasProperti – Di tengah melambatnya pasar properti, Farpoint Realty tetap optimistis dapat melanjutkan pembangunan dan pemasaran beberapa proyek unggulannya.

Dua di antaranya yang sedang dikerjakan saat ini adalah perkantoran Sequis Tower, di CBD Sudirman, dan apartemen Verde 2, di Kuningan, Jakarta Selatan.

Menurut CEO Farpoint Realty Jusup Halimi, kinerja penjualan keduanya membaik sejak Oktober 2016, pasca amnesti pajak diberlakukan.

Untuk Sequis Tower, hingga Februari 2017, telah mendapat konfirmasi atau pra-komitmen dari penyewa seluas 30 persen.

“Penyewa ini merupakan perusahaan multinasional dengan konsentrasi pada investment banking,” ujar Jusup menjawab KompasProperti, Rabu (15/3/2017). 

Sequis Tower yang dirancang 74.913 meter persegi, disewakan dengan harga Rp 450.000 per meter persegi per bulan. 

Jusup tak menampik kompetisi pasar perkantoran Jakarta, khususnya di kawasan CBD Sudirman demikian ketat. 

Terlebih ada banyak pasokan, dan proyek kantor baru yang masuk pasar dengan harga lebih kompetitif, bahkan di bawah harga Sequis Tower.

Riset Colliers International Indonesia mencatat akhir 2016 saja ada 12 gedung perkantoran baru yang beroperasi, sekaligus menambah total luas perkantoran menjadi 574.386 meter persegi.

Nanti, dalam kurun waktu dua tahun mendatang, sebanyak 58 gedung perkantoran baru akan menghiasi kaki langit Jakarta, atau seluas 2.629.708 meter persegi.

“Rinciannya, 31 gedung perkantoran baru dibangun di kawasan Central Business District (CBD) Jakarta dan 27 gedung di kawasan non-CBD,” tulis Senior Associate Director Research Colliers International Indonesia, Ferry Salanto.

Kantor-kantor baru ini dipasarkan dengan harga sewa tak lebih dari Rp 250.000 hingga Rp 300.000 per meter persegi per bulan. Sebut saja Gama Tower yang baru beroperasi Agustus 2016 lalu

Meski demikian, Jusup tetap bergeming dan optimistis dapat menyewakan seluruh ruang Sequis Tower mengingat bangunannya merupakan green building, hemat energi, dan mengadopsi desain arsitektur berkelanjutan.

“Bangunan berkelanjutan seperti ini yang sangat dibutuhkan multi-national company. karena itu kami membenamkan investasi Rp 2,3 triliun,” imbuh dia.

thinkstock Ilustrasi apartemen

Head of Investment Banking UBS Investment Bank Indonesia Agung Prabowo menambahkan, tahun 2017 adalah titik balik sektor properti. 

Pasalnya ada banyak dorongan yang memperkuat kembalinya bisnis properti pada siklus seharusnya. 

Dorongan itu termasuk revisi fiskal pemerintah yang memberikan kepastian, mudah dicerna, dan lebih kredibel. 

“Kalau kredibilitas fiskal meningkat, kepercayaan pasar dengan sendirinya juga meningkat,” kata Agung.
 
Selain revisi fiskal, tambah dia, dorongan lainnya adalah amnesti pajak yang dianggap paling berhasil di dunia, perbaikan bisnis komoditas, dan loan to value (LTV) perbankan yang lebih bersahabat. 
 
“Terakhir adalah kebijakan pajak. Dulu 5 persen, sekarang 2,5 persen. Ini positif buat pengembang,” ucap Agung.
 
Apartemen Verde 

Sementara untuk apartemen Verde 2, kata Jusup, telah terserap pasar sebanyak 42 persen dari total 312 unit. 

www.shutterstock.com Ilustrasi.

Posisi harga aktual apartemen dengan luas minimal 170 meter persegi, dan terbesar 220 meter persegi ini adalah Rp 48 juta per meter persegi.

Ini artinya, harga per unit dibanderol Rp 8,160 miliar hingga Rp 10,560 miliar. 

Kendati harganya terbilang tinggi, Verde 2 diminati pasar sasaran. Mereka bahkan ada yang membeli tiga unit sekaligus dengan total nilai Rp 25 miliar secara kontan.

“Ini sekaligus merepresentasikan dana repatriasi dari kebijakan amnesti pajak berdampak pada sektor properti,” ungkap Jusup.

Untuk merealisasikan Sequis Tower dan Verde 2, Farpoint merogoh pundi senilai Rp 4,3 triliun. Rencananya, Sequis Tower beroperasi pada 2018 sedangkan Verde 2 diserahterimakan pada 2019 mendatang.

Sementara proyek lainnya, The Hundred, yang berlokasi di kawasan Mega Kuningan, akan mulai dibangun pada 2018 dengan jadwal penyelesaian 2022. 

The Hundred merupakan pengembangan multifungsi yang terdiri dari apartemen, hotel, dan perkantoran.

Jusup berencana memasarkan apartemen The Hundred sebanyak 110 unit dengan patokan harga mulai dari Rp 60 juta per meter persegi.

“Hotelnya ada 202 kamar yang akan dikelola oleh Accorhotels dengan bendera Sofitel So,” pungkas Jusup

properti.kompas.com