Jalan Trans Papua Demi Keadilan Sosial Bagi Seluruh Indonesia

Big Banner

Jakarta, mpi-update. Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) bekerjasama dengan Zeni TNI Angkatan Darat tengah menyelesaikan pembangunan jalan trans Papua sepanjang 4.330,07 km.

Target penyelesaian jalan ini akhir 2019. Saat ini seperti dikutip dari situs resmi PUPR masih tersisa yang belum tembus sepanjang 366 km. Disamping jalan trans juga dibangun jalan perbatasan Indonesia dengan Papua Nugini membentang dari utara ke selatan menghubungkan Kota Jayapura dengan Kota Merauke sepanjang 1.098,2 km. Jalan perbatasan yang sudah berhasil dibuka sepanjang 892,3 km, sementara belum tembus 205,9 km.

“Ada yang bertanya pada saya, kenapa jalan Trans Papua dibangun. Apakah nanti akan memberikan pertumbuhan ekonomi. Ini sama kayak telur dan ayam. Apakah kita harus menunggu Papua ekonominya tumbuh baik dulu baru kita bangun jalan. Buat saya tidak. Bangun jalannya dahulu dan kita harus meyakini bahwa pertumbuhan ekonomi itu akan berjalan. Bisa cepat, bisa lambat. Ini untuk pemerataan. Ini untuk keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia,” kata Presiden Joko Widodo (Jokowi) beberapa waktu lalu di Jakarta dan Manado.

Menurut Presiden, pembangunan Trans Papua dilakukan untuk menghilangkan disparitas harga yang tinggi terutama harga kebutuhan barang pokok dan harga BBM di Papua yang selama ini didatangkan dari Jayapura melalui udara. Dengan rampungnya Trans Papua diharapkan kesenjangan harga dapat terus ditekan.

Guna mewujudkan harapan tersebut maka Kementerian PUPR bersinergi dengan Zeni TNI AD memulai pengerjaan Trans Papua salah satunya di Provinsi Papua yakni segmen Enarotali-Ilaga-Mulia-Wamena sepanjang 513,15 km dimana hingga 2017 sudah tembus 371,75 km.

“(Jalan Trans Papua) awalnya dibuka oleh Zeni TNI AD. Selanjutnya diteruskan oleh Kementerian PUPR mengaspal. Saya kira kalau duet seperti ini terus dilakukan, akan mempercepat penyelesaian,” tambah Presiden.

Berkat sinergi tersebut ruas jalan sepanjang 90 km dari Wamena-Habema-Mbua sudah fungsional. Untuk jalan dari Mbua menuju Mumugu sudah terbuka meskipun belum fungsional karena belum rampungnya pengerjaan 35 unit jembatan pada ruas tersebut. Pembangunan 35 unit jembatan itu ditargetkan rampung pada akhir tahun 2018 dengan biaya sebesar Rp 430 Miliar.

“Pembangunan trans Papua tidak semata menghubungkan Provinsi Papua dengan Papua Barat melainkan membuka daerah/wilayah yang terisolasi dan dengan demikian bisa menurunkan angka kemahalan,” kata Menteri Basuki beberapa waktu lalu.

mpi-update.com

Large Rectangle
Large Rectangle

Share

Follow Me