‘Beli’ Pertemanan Lebih Mahal dari Harga Rumah?

Big Banner
Foto: Rumah123/iStock

Kayaknya bukan rahasia lagi bahwa pertemanan anak zaman now berharga mahal. Baru mulai kerja, gaji pertama ditagih teman-teman buat neraktir. Teman kawin, dikasih bahan baju buat seragam yang kudu dijahit dan ongkosnya ratusan ribu. Abis temen nikah, ada acara baby shower yang kudu saweran. Kalau ultah, temen-temen pada minta traktir.
Kalau resign, temen-temen juga pada nyindir traktiran. Wuih! Dompet dan kartu ATM jadi ga sempet keisi. Ibaratnya, gaji datang, ongkos pertemanan pun menghadang! Gimana bisa menabung, padahal pengen banget beli rumah ya. 
Kamu mungkin menghadapi masalah serupa? Gimana dong solusinya? Ada saran nih dari milenial Sattwika Duhita di laman vice.com, 28 Maret 2018, udah tau?  
Kalau Jadi Teman, Jangan Hobi Minta-Minta Ditraktir Ah! 
Makanya, kalau ada teman yang ultah, jangan ikut-ikutan minta ditraktir. Giliran kamu yang ultah jadi tau gak enaknya digituin kan? Mau ikutan gaya orang bule? 
Konon, di budaya “bule”, yang ultah malah ditraktir teman-temannya. Tapi, ga usah juga gitu deh. Cukup beri ucapan dan doa yang tulus. Jadi gak saling menyusahkan, bukan? 
Ga Harus Seragam 
Best friend forever (BFF) gak harus ditunjukkan dengan hal yang sama. Misalnya baju samaan saat pernikahan teman. Kamu yang mau nikahan juga gak harus kasih bahan baju ke teman-teman karena ongkos jahitnya mahal. Kalaupun maksain mau seragam, ya kasih aja baju yang udah jadi yang sekarang banyak dijual di pasaran. Tinggal minta ukurannya: S, M, L, XL, dan seterusnya. 
Sebaliknya, buat yang hobi minta, jangan ributin atau nagih baju seragam. Kan si pengantin lebih baik mengalihkan dana baju seragam untuk nambahin beli rumah, ya kan?  
Teman Resign, Jangan Heboh Minta Traktiran 
Daripada minta traktiran, lebih baik ucapkan doa dan kesan yang tulus. Kan gak ada yang tahu gimana kondisi kocek si teman yang resign itu, siapa tahu kantongnya pas kempes. 
Harga Pertemanan Bukan Dihitung dengan Materi 
Jangan nilai teman gak setia kawan cuma gara-gara dia nolek saweran kado atau traktiran. Kalaupun mau beri kado, cari alternatif yang bisa dipenuhi teman-teman. Pokoknya, jangan memberatkan teman. Jangan menilai kekompakan dan kesetiakawanan dari banyaknya kado dan jumlah saweran. 
Teman Bahagia, Cukup Kasih Ucapan Tulus 
Kalau ada teman yang baru dapat kerjaan baru yang lebih baik atau dapat promosi, ucapkan selamat dengan tulus. Jangan apa-apa harus minta traktir. 
Intinya, jadi teman yang baik tuh berarti ga nyusahin dia. Menghargai pertemanan tuh dari ketulusan dan empati, bukan dari materi. Dengan begitu, teman-teman milenial jadi bisa mengelola pendapatannya dengan cermat, bisa nabung buat beli rumah. Nanti kalau sudah punya rumah, teman-teman bisa dijamu bahkan diajak menginap juga. Hubungan pertemanan jadi makin bermutu.
 

rumah123.com

Large Rectangle
Large Rectangle

Share

Follow Me