Sektor Perumahan Menengah Bawah Dinilai Tahan Krisis

Big Banner

Direktur PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) Dasuki Amsir mengatakan, sektor yang biasanya terkena imbas gejolak krisis global terkait dengan sektor ekspor dan impor karena tergantung nilai kurs dolar. Namun untuk sektor perumahan tidak berimbas, karena hampir semua komponen terkait pembangunan perumahan umumnya berasal dari industri lokal dan transaksinya menggunakan rupiah.

“Sektor perumahan masih kuat dan minim terdampak ekonomi global karena hampir seluruh elemen untuk pembangunan masih menggunakan hasil lokal,” kata Dasuki dalam siaran pers di Jakarta Senin (20/8).

Dasuki menambahkan, Indonesia sudah pernah mengalami masa krisis ekonomi seperti terjadi pada tahun 1998 dan tahun 2008. Pada masa krisis seperti itu, sektor perumahan khususnya menengah bawah tetap jalan dan menjadi motor penggerak pembangkit perekonomian. Ini karena pebangunan perumahan itu terkait langsung dengan lebih dari 117 industri. Pembangunan perumahan bergerak, maka 117 industri terkait dari hulu ke hilir juga akan bergerak dan ini berujung pada ekonomi nasional, tambahnya.

Menurut Dasuki, karena fokus bisnis Bank BTN pada pembiayaan sektor perumahan dan industri turutannya, maka krisis global yang terjadi saat ini tidak secara signifikan berimbas pada bisnis perseroan.

“Kalau rumah subsidi tidak ada konten dari luar karena hampir semuanya lokal, jadi demand tetap kuat artinya Bank BTN tidak terlalu pengaruh asal kita fokus pada bisnis perumahan,” jelasnya.

Dasuki menjelaskan, dengan fokus pada bisnis perumahan, membuat kinerja keuangan BTN dalam lima tahun terakhir selalu positif. Tak mengherankan jika perseroan mendapatkan penghargaan Platinum Award dalam ajang Infobank Award 2018 di Yogyakarta pada 15 Agustus lalu. Dalam ajang Infobank Award 2018 tersebut, BTN meraih penghargaan Platinum Award atau Bank berkinerja sangat baik selama sepuluh tahun berturut-turut.

“Kami berharap penghargaan ini dapat memacu seluruh pegawai BTN untuk bekerja lebih giat lagi agar kinerja perusahaan semakin bagus,” papar Dasuki.

Berdasarkan kinerja Bank BTN Semester I 2018, menurut Dasuki dengan asset BTN yang sebesar Rp268 triliun, maka jumlah tersebut telah naik 104% dibandingkan total aset pada tahun 2013 yang hanya Rp131 triliun. Untuk penyaluran kredit juga sudah naik lebih dari 100% dari Rp100 triliun pada 2013 menjadi Rp211 triliun pada semester I/2018. Sedangkan untuk total dana pihak ketiga (DPK) juga melonjak signifikan dari Rp96 triliun pada 2013, kini pada akhir Juni 2018 angkanya sudah mencapai Rp189 triliun.

“Setiap tahunnya pertumbuhan bisnis BTN selalu di atas rata-rata industri. Maka wajar kita mendapatkan penghargaan bank yang berkinerja terbaik dalam sepuluh tahun terakhir tersebut,” katanya. (EKA)

jktproperty.com

Large Rectangle
Large Rectangle

Share

Follow Me