Mercure Ramaikan Persaingan Hotel di Bandung

Big Banner

BANDUNG, KOMPAS.com – Jaringan hotel internasional, Accor Group, menambah portofolio hotelnya dengan membuka Mercure Bandung Setiabudi pada Sabtu (29/11/2014). Hotel baru ini dirancang sebanyak 205 kamar dengan langgam desain modern yang dikombinasikan dengan nilai tradisional Jawa Barat.

Kehadiran hotel ini menambah ramai persaingan di bisnis akomodasi Bandung. Hingga saat ini, menurut data PHRI Jawa Barat, terdapat 428 hotel dengan lebih dari 21.000 kamar.

Mercure Bandung Setiabudi sendiri berlokasi di Jalan Setiabudi, sebuah kawasan bisnis di pusat kota Bandung yang juga dikelilingi tempat wisata, kuliner dan gerai perbelanjaan. Hotel ini berjarak 30 menit berkendara dari BandarUdara Husein Sastranegara, wisata gunung Tangkuban Perahu, sumber mata air panas Ciater dan daerah sejuk di sekitar Lembang.

Chief Operating Officer Accor Malaysia, Indonesia, dan Singapura, Gerard Guillouet, mengatakan, Bandung merupakan salah satu tujuan wisata populer untuk pelancong domestik dan internasional.

“Dengan dibukanya Mercure Bandung Setiabudi, akan melengkapi portofolio hotel Accor kelas midscale di ibukota Jawa Barat ini. Ke depan, kami juga akan menghadirkan hotel kelas upscale lainnya dalam waktu dekat,” ujar Gerard.

Kehadiran Mercure Bandung Setiabudi menggenapi hotel Accor sebelumnya, yakni Novotel Bandung sebanyak 156 kamar, ibis Styles Bandung Braga dengan 193 kamar dan ibis Bandung Trans Studio sebanyak 606 kamar.

Menurt Gerard, pasar perhotelan di Bandung dan Jawa Barat umumnya cukup potensial. Hal ini terbukti dari catatan tingkat penghunian kamar (TPK) yang terus merangkak naik. Data Badan Pusat Statistik (BPS) memperlihatkan TPK hotel pada September 2014 mencapai 42,52 persen atau naik 0,78 poin dibandingkan dengan Agustus 2014 sebesar 41,74 persen.

Namun begitu, angka tersebut masih lebih rendah jika dibandingkan dengan rata-rata pada September 2013 sebesar 43,19 persen. Kenaikan TPK rata-rata itu dipicu oleh naiknya TPK hotel non bintang sebesar 1,08 poin dari 34,50 persen pada Agustus menjadi 35,58 persen pada September. Dalam kategori ini, TPK tertinggi dicapai oleh hotel dalam kategori kelompok kamar 10-24, sebesar 37,13 persen dan terendah pada kelompok kamar lebih dari 100, sebesar 18,27 persen.

Sementara itu, TPK hotel bintang justru berada pada posisi 47,10 persen. TKP tertinggi dicapai oleh hotel bintang lima sebesar 59,48 persen dan terendah dicapai oleh hotel bintang dua sebesar 42,10 persen.

Large Rectangle
Large Rectangle

Share

Follow Me