“Townization”, Solusi Alternatif dari Urbanisasi yang Memusingkan China

Big Banner

KOMPAS.com – China makin padat oleh urbanisasi. Kota-kota besar di negara ini butuh konsep dan strategi baru yang menyegarkan bagi masyarakatnya.

Salah satu ide menyegarkan itu adalah “Townization”. Ini merupakan proyek tesis milik Yang Dingliang yang menyediakan penelitian inovatif berupa perencanaan dan usulan untuk mengembangkan kota-kota mandiri di masa kini dan masa depan China.

Tesis tersebut memenangkan penghargaan dari sekolah desain Harvard University tentang perencanaan kota. Tesis itu meliputi tiga bagian utama, yaitu analisis tentang alternatif paradigma urbanisasi, strategi perencanaan jaringan perkotaan baru yang menggabungkan kota yang satu dengan kota lainnya, serta pembentukan Xiaoyi sebagai desain dan arsitektur perkotaan untuk dilaksanakan secara efektif.

Ihwal cara membuat kota dan mengembangkan kota, tesis ini berkomitmen untuk menggaungkan isu “townization” dengan menafsirkan tiga pertanyaan penting, yaitu “Mengapa perlu paradigma alternatif urbanisasi? Bagaimana orang bisa membentuk lanskap kota-desa dan menghubungkan keduanya, apa strategi perencanaan kota yang sesuai dan pendekatan desain untuk kota-kota di China dan pola jaringan mereka secara efektif dapat diimplementasikan dan berkontribusi untuk konfigurasi ulang kota-kota mandiri di negara itu?”.

Memang, urbanisasi di China telah menyebabkan sebagian besar fasilitas dan layanan, serta sistem registrasi rumah tangga memberi keunggulan lebih. Semua itu secara eksklusif berfokus pada konsep “Megacity”, yang pada akhirnya menyebabkan masalah kepadatan penduduk, kerusakan lingkungan, serta perbedaan mencolok antara perkotaan dan pedesaan.

Berdasarkan penelitian empiris awal dan analisis data, Dingliang telah sampai pada suatu kesimpulan bahwa di atas tiga masalah kota besar itu, tingginya urbanisasi telah merangsang pembangunan ekonomi. Ini menjadi alasan penting yang mendesak kebijakan pemerintah pusat untuk membuat reorientasi perkotaan.

Adapun proposal tesis ini terdiri dari 19.683 kota yang ditunjuk untuk membantu menyerap 300 juta warga potensial dan telah ditambahkan jumlahnya dalam 15 tahun ke depan. Selain itu, “kepadatan” tersebut akan melepaskan tekanan terhadap kota-kota besar, memberikan gaya hidup alternatif, serat sangat mendorong perkembangan daerah pedesaan di sekitarnya.

“Townization di China harus didasarkan pada kota-kota yang ada dan tugas utamanya adalah melakukan upgrade. Untuk itu, tesis ini akan menggelar konsep perencanaan dan desain prinsip-prinsip dasar untuk kota dengan memperhitungkan faktor demografi dan kriteria populasinya, skala kota, jarak yang cocok untuk kota-kota besar, serta industri pendukung yang tepat,” ujar Dingliang.

Large Rectangle
Large Rectangle

Share

Follow Me