Jejak Hitam Pendaki Gunung Everest

Big Banner

(GriyaWisata.com)  seorang sherpa asal Nepal sedang membersihkan sampah yang ditinggalkan para pendaki Gunung Everest di ketinggian 8.000 meter di atas permukaan laut. Mulai April mendatang, pemerintah Nepal mengharuskan tiap pendaki membawa turun setidaknya delapan kilogram sampah dari puncak gunung itu.

pemandu pendaki Gunung Everest, di Nepal mengklaim bahwa sampah yang ditinggalkan oleh pendaki telah mencemari kebersihan lereng Gunung Everest dan berpotensi menyebarkan penyakit.

“Kotoran manusia yang menumpuk selama puluhan tahun mengeluarkan bau yang tidak menyenangkan,” kata Ang Tshering Sherpa, Ketua Asosiasi Pendaki Gunung Nepal, seperti yang dikutip dari Reuters.

Dengan ratusan pendaki yang melewati pemandangan terbesar di Himalaya, ada kekhawatiran bahwa gunung tertinggi di dunia ini akan penuh sesak. (Baca: Biaya Pendakian ke Everest Diturunkan)

Sherpa mengatakan kotoran manusia sekarang menjadi masalah yang lebih besar daripada botol oksigen, tenda robek, tangga rusak, dan kaleng atau bungkus yang tertinggal di Everest.

“Dibuang di lubang es, kotoran manusia tetap berada di bawah salju. Ketika disapu oleh gletser (ketika salju mencair), kotoran itu akan kembali muncul,” katanya.

Ia menambahkan bahwa kotoran itu juga menimbulkan bahaya bagi kesehatan masyarakat yang bergantung pada air sungai yang berasal dari gletser yang mencair.

Pendaki Gunung Everest mengatakan mereka sering terpaksa jongkok di tempat terbuka atau bersembunyi di balik batu untuk mengeluarkan kotoran itu.

“Standar kebersihan sangat rendah,” kata Michelle Jana Chan, penulis Telegraph Travel. 

“Ketika ada antrean untuk menggunakan fasilitas yang telah disediakan, mereka akan menggali lubang di tempat lain atau mungkin mereka tidak akan repot untuk melakukan itu. Situasi hanya akan memburuk. Jika Anda tiba di tempat kemah yang kotor, Anda akan berpikir tidak masalah untuk menambah kotor,” katanya.

Ia menuturkan tempat kemah di Himalaya, khususnya jalur pendakian menuju puncak tertinggi telah mengalami masalah yang serius.

Sekarang Nepal mengancam dengan menegakkan peraturan secara ketat untuk meminta pendaki membersihkan kotoran mereka dan membawanya kembali ke titik awal pendakian. Aturan yang disosialisasikan sejak tahun lalu, para pendaki diharuskan mendepositkan dana sebesar 4.000 dollar AS yang akan hangus ketika pendaki tidak membawa kembali 8 kg sampah dan kotoran manusia.

Michelle Jana Chan mengatakan aturan ini sulit ditegakkan. “Pendaki, pemandu, dan pemerintah harus bersama menegakkan dengan kesadaran diri dan aturan yang berlaku. Setiap orang harus merasa bertugas dan jika perlu menekankan untuk menjaga pegunungan agar tetap bersih,” katanya.

Ekspedisi Everest Hijau yang setiap tahun membersihkan Gunung Everest dan dipimpin oleh Dawa Stephen Sherpa telah mengangkat 15.000 kilogram sampah tapi tidak dapat diperkirakan berapa banyak sampah yang telah ditinggalkan.

Sementara beberapa pendaki membawa tas toilet portable untuk digunakan di kemah yang lebih tinggi, limbah mereka tidak berbahaya dan masalah yang perlu ditangani.

Secara total, sekitar 4.000 pendaki telah mencoba mendaki Gunung Everest. Salju mengubur paling tidak 260 orang yang mencoba mendaki.

Pada tahun 2012, seniman dari Nepal mengubah 1,5 ton sampah yang berasal dari lereng Gunung Everest menjadi karya seni sebagai bagian dari kampanye kesadaran untuk menjaga puncak tetap bersih.

(travel.kompas.com)

solusiproperti.com

Large Rectangle
Large Rectangle

Share

Follow Me