Reklamasi Bukan Solusi Masalah Jakarta, tetapi Ini...

JAKARTA, KOMPAS.com - Keputusan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Pandjaitan untuk mengizinkan diteruskannya kembali pembangunan reklamasi Teluk Jakarta dinilai kontradiktif dengan keberlanjutan ...

  • propertidata
  • 2016.09.15
  • 218

    view

  • Reklamasi Bukan Solusi Masalah Jakarta, tetapi Ini...

    JAKARTA, KOMPAS.com - Keputusan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Pandjaitan untuk mengizinkan diteruskannya kembali pembangunan reklamasi Teluk Jakarta dinilai kontradiktif dengan keberlanjutan lingkungan.

    Menurut Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi). masalah-masalah di Jakarta, terutama dari segi lingkungan, sudah terlampau parah sebelum adanya reklamasi pulau-pulau baru.

    "Visinya harus jelas, Jakarta mau diapain sebenarnya? Kota seperti apa? Kalau dilihat dari sustainability, layak ditinggali, ramah bagi semua kelompok masyarakat, pemecahannya bukan reklamasi, yang seolah-olah satu cara memecahkan semuanya," ujar Direktur Eksekutif Walhi Nur Hidayati atau Yaya saat konferensi pers di Gallery Walhi, Jakarta, Kamis (15/9/2016).

    Yaya menambahkan, untuk mengatasi masalah di pesisir laut solusinya tidak hanya dengan membangun tanggul laut raksasa (giant sea wall).

    Solusi ini hanya memusatkan satu cara untuk menyelesaikan masalah yang kompleks. Di sisi lain, Jakarta bermasalah sejak dari hulu hingga hilir.

    Seperti diketahui, ada 13 sungai yang bermuara di Teluk Jakarta. Sementara pola-pola ekspansif yang dilakukan pemerintah, contohnya dengan reklamasi, tidak berkelanjutan.

    Teluk Jakarta sendiri merupakan wilayah hidup nelayan yang akan terdampak lingkungannya akibat reklamasi.

    Selain itu, jika dikatakan muka tanah terus turun setiap tahunnya, Yaya mempertanyakan banyaknya gedung-gedung yang dibangun.

    "Berapa ruang terbuka hijau yang tertutup beton? Bagaimana penyedotan air tanah? Bagaimana pembebanan akibat bangunan tinggi?" tanya dia.

    Alih-alih reklamasi, Yaya meminta pemerintah melakukan rehabilitasi, salah satunya dengan mengurangi beban yang masuk ke Teluk Jakarta.

    Pertama, pemerintah harus mengatasi masalah sedimentasi akibat hilangnya wilayah hutan atau lahan terbuka di hulu.

    Kedua, pemerintah harus mengurangi beban sampah dan limbah, baik rumah tangga atau industri yang mencemari sungai-sungai yang mengalir ke Teluk Jakarta.

    "Ibu kota ini tidak punya waste water treatment untuk limbah domestik. Sementara limbah industri juga dibuang ke sungai. Ini harus diatasi," ucap Yaya.

    properti.kompas.com

    Kalau kamu suka artikel ini, ayo klik Suka!

    Menyajikan berita infotainment setiap hari

    Beritahu artikel ini pada teman
    • Tweet
    • Share

    Artikel pada kategori yang sama

    Artikel terkait

    Kata Kunci Terkait

    Cari artikel rangkuman dari kata kunci