Dian Istana Grup Bidik Pasar Rumah Menengah di Jatim

Big Banner

Surabaya – Pengembang berbagai produk properti lokal, PT Dian Istana Grup, membidik pasar kelas menengah di Jawa Timur, karena kian besarnya potensi dan daya beli masyarakat di provinsi itu pada saat ini.

“Untuk mengoptimalkan kalangan masyarakat itu, kami mulai mengembangkan proyek landed house di kawasan Menganti, Gresik, SWP Residence,” kata Manager Marketing PT Dian Istana Group, Jovita Novianti, di Surabaya, Senin (20/4).

Ia menjelaskan proyek properti tersebut dikembangkan di atas lahan seluas total 35 hektare. Dari area itu, sebagai pembangunan tahap I pihaknya siap mendirikan 300 unit hunian di lahan seluas lima hektare.

“Kami yakin, total hunian itu bisa terjual habis. Hal tersebut ditunjang besarnya animo masyarakat terhadap produk kami,” ujarnya.

Ia menambahkan, hingga kini proyek tahap I yang mulai dipasarkan tahun lalu mencatatkan angka penjualan hingga 50 persen dari total hunian, kemudian pada awal Mei mendatang ada puluhan unit rumah terbangun.

“Bahkan saat itu, kami juga melakukan serah terimakan kepada sejumlah pembeli,” katanya.

Ia menyebutkan besarnya penjualan rumah di proyek tersebut dipengaruhi oleh harga jual hunian yang terjangkau, kualitas bangunan, dan lingkungan yang asri. Dari banyaknya pembeli, dominasi 90 persen berasal dari Surabaya, sedangkan 10 persen lainnya daerah lain.

“Untuk harga, hunian di proyek kami berlaku antara Rp340 juta hingga Rp775 juta per unit. Ketentuan itu sudah mengalami kenaikan tiga kali sejak dipasarkan senilai Rp290 jutaan per unit,” katanya.

Pada tahun ini, prediksi dia, pihaknya siap menaikkan kembali harga jual huniannya mencapai 5 persen. Faktor kenaikan harga di antaranya harga bahan bangunan.

“Kami harap, sebelum menetapkan harga baru konsumen sudah mulai beli. Ini kesempatan yang baik bagi pasar properti,” katanya.

Di sisi lain, lanjut dia, mengenai sistem pembayaran maka konsumen bisa memilih berbagai skema. Seperti, kredit kepemilikan rumah (KPR), inhouse, serta tunai. Khusus KPR, pihaknya bekerja sama dengan beberapa bank misalnya Bank Mandiri, BTN, dan BRI.

“Sementara, BNI dan BCA masih dalam tahap proses kerja sama. Kalau Mandiri, kami memberikan bunga KPR 9,5 persen fixed selama satu tahun dan untuk pilihan inhouse tersedia angsuran hingga 12 kali,” katanya.

/FER

Antara

beritasatu.com