Pesan Para Singa dan Macan Asia-Afrika kepada Dunia…

Big Banner

BANDUNG, KOMPAS.com – Berakhirnya perhelatan akbar skala internasional, Asia Africa Smart City Summit (AASCS) pada Kamis (23/4/2015), menghasilkan lima kesepakatan yang dinamakan dengan Deklarasi Bandung Kota Cerdas Asia Afrika.

AASCS merupakan bagian dari rangkaian acara Konferensi Asia Afrika (KAA). Pesan dari Bandung ini kemudian akan disampaikan kepada dunia pada acara World Smart City Summit 2015 yang akan dihelat di New York, 8 Juni 2015 mendatang.

Menurut General Chairman AASCS 2015, Prof Suhono Harso Supangkat, deklarasi Bandung bertujuan untuk memperkuat pembangunan kota cerdas di kota-kota negara Asia-Afrika. 

“Perkuatan itu dilakukan dengan melibatkan berbagai sektor dan stakeholder, mulai dari pemerintah kota, swasta, akademisi, dan komunitas dalam pengembangan infrastruktur, mobilisasi dan distribusi sumber daya alam yang membutuhkan strategi efektif demi peningkatan kualitas hidup warga kota,” tutur Suhono.

Deklarasi Bandung Kota Cerdas Asia Afrika berangkat dari semangat KAA pertama, 60 tahun lalu pada 18-24 April 1955 yang juga diselenggarakan di Kota Bandung. Saat itu, “macan-macan” Asia, dan “singa-singa” Afrika berkumpul membentuk poros solidaritas antarbangsa demi memperkuat posisi dalam geopolitik dunia.

Kini, melalui AASCS, para “singa” dan “macan” Asia Afrika tersebut kembali mengaumkan Deklarasi Bandung Kota Cerdas Asia Afrika dalam lima butir kesepakatan, yang ditandatangani 13 wali kota Indonesia, dan 13 wali kota mancanegara.

Lima deklarasi ini sebagai berikut:

1. Berkomitmen untuk pengembangan dan pembangunan berkelanjutan model kota cerdas melalui transfer pengetahuan dan teknologi, terutama antara pemerintah kota, akademisi, sektor swasta, industri, dan komunitas Asia Afrika.

2. Membentuk kerjasama dalam menciptakan kota ramah lingkungan, utilitas dan layanan publik cerdas, terutama di bidang transportasi berkelanjutan, sumber daya energi terbarukan, pencegahan dan penanganan bencana di kawasan Asia Afrika.

3. Membentuk komunitas cerdas melalui pendidikan dan kesehatan cerdas dalam kaitannya meningkatkan kualitas hidup warga kota Asia Afrika.

4. Mempromosikan sistem ekonomi cerdas dan mendukung generasi muda kreatif yang berjiwa entreupreuneur demi meneruskan pertumbuhan kota cerdas berkelanjutan.

5. Membentuk kerjasama dalam pembangunan kota cerdas melalui pendirian Asia Africa Smart City Forum/Network/Alliance yang dapat memperbaiki kehidupan warga kota Asia-Afrika.

Dalam kesempatan yang sama, Wali Kota Bandung, Ridwan Kamil, didaulat sebagai Chairman Asia Africa Smart City 2015.

properti.kompas.com

Large Rectangle
Large Rectangle

Share

Follow Me