Rupiah menanti presiden baru

Big Banner

AKARTA. Nilai tukar rupiah makin melemah. Di pasar spot (3/10), rupiah versus dollar Amerika Serikat (AS) terdepresiasi 0,23% dari hari sebelumnya ke 12.178. Kurs tengah Bank Indonesia (BI) memperlihatkan rupiah tergerus 0,65% ke 12.144.

Analis pasar uang Bank Mandiri Reny Eka Putri mengatakan, neraca perdagangan Indonesia kuartal III-2014 yang masih defisit memberi tekanan terhadap rupiah.

Sedangkan dari eksternal, data ekonomi AS mendorong USD menguat. Reny bilang, rupiah masih akan melemah. Pasar menunggu pelantikan presiden terpilih Joko Widodo. Selain berharap ekonomi Indonesia menjadi lebih baik, investor menginginkan pemerintahan baru berjalan dengan aman.

Sebelumnya UU Pilkada dan pemilihan ketua parlemen menjadi sentimen negatif. Sementara, analis Monex Investindo Futures Albertus Christian melihat rupiah berpotensi menguat. Pasalnya, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono telah mengeluarkan Peraturan Pengganti Undang-Undang (Perpu) yang membatalkan UU Pilkada yang telah disahkan parlemen.

Hari ini, Chistian memperkirakan rupiah bergulir di 12.000-12.175. Prediksi Reny, rupiah bergerak di 12.000-Rp12.185.

Editor: Barratut Taqiyyah

investasi.kontan.co.id

Large Rectangle
Large Rectangle

Share

Follow Me