IPB dan Kansai Menguji Cat Anti-nyamuk Tiga Kali

Big Banner

JAKARTA, KOMPAS.com – Dilansirnya cat anti-nyamuk dari PT Kansai Prakarsa Coatings bukanlah suatu kebetulan.

Perusahaan ini telah melakukan riset dan penelitian sejak dua tahun silam di tiga negara sebelum Indonesia, yakni Jepang, Malaysia, dan Afrika Selatan.

Di Indonesia, Kansai bekerjasama dengan Institut Pertanian Bogor (IPB) untuk menguji cara kerja cat anti nyamuk melalui tiga rangkaian tes.

“Pertama, cone test. Kalau menggunakan cat tembok biasa, nyamuk tetap menempel. Tapi, kalau pake Kansai, nyamuk akan lari ke samping, sebelum terjatuh,” ujar Sales and Product Manager Decorative Elizabeth Sutrisno, di Jakarta, Senin (16/11/2015).

Sesuai namanya, tes ini menggunakan corong seperti kerucut dari jaring yang transparan sehingga memungkinkan peneliti melihat perilaku nyamuk.

Tes ini, kata Elizabeth, dilakukan untuk menghitung berapa persentase nyamuk yang jatuh karena di bagian dasar kerucut dicat oleh cat anti-nyamuk.

Hasilnya, 90 persen nyamuk Aedes Aegypti dan 50 persen nyamuk Culex 50 persen terjatuh.

Tes kedua adalah tunnel test. Menurut standar WHO, tes ini dilakukan dengan memasukkan nyamuk ke dalam terowongan sebesar 60 sentimeter atau kotak berukuran 25 kali 25 sentimeter yang terbuat dari kaca.

Di dalamnya, di antara papan yang telah dicat oleh cat anti-nyamuk, diletakkan umpan hewan seperti tikus.

Tes tersebut untuk melihat ketidakinginan nyamuk mendekati tikus. Hasilnya, sebanyak 70 persen nyamuk Aedes dan Culex tidak ingin menghisap darah tikus. Nyamuk-nyamuk ini kemudian mati.

Tes terakhir adalah Box Test yang menyerupai rumah atau ruangan dengan dinding yang dicat. Nyamuk dimasukkan ke dalam kotak.

Hasilnya, 80 persen nyamuk Aedes dan 75 persen nyamuk Culex berusaha menghindari dinding.

Seluruh tes ini menggunakan nyamuk betina sebagai sampel. Pasalnya, nyamuk betinalah yang paling dekat dengan manusia dan menghisap darahnya.

Elizabeth menyebutkan, produk ini adalah cat pertama yang bisa menghalau nyamuk. Harganya juga cukup terjangkau, yakni Rp 120.000 untuk satu kaleng berukuran 2,5 liter.

Kansai Anti-Mosquito tersedia dalam 25 warna siap pakai dan ribuan warna yang dapat dikreasikan melalu mesin tinting Colour X-Pert.

Cat ini memiliki kandungan khusus yakni zat pyrethroids. Saat nyamuk menempel pada dinding yang sudah dicat anti nyamuk, zatnya bisa merusak sistem syaraf.

Setelah terkena zat tersebut, nyamuk kehilangan kemampuan mendeteksi sumber makanan yaitu darah manusia. Dengan begitu, nyamuk akan pergi dengan sendirinya.

properti.kompas.com

Large Rectangle
Large Rectangle

Share

Follow Me