Generasi

Big Banner

KOMPAS.com – Pengamat perhotelan Frederic Gonzalo memprediksi masa depan bisnis dan industri perhotelan sangat ditentukan oleh gadget dan rekomendasi media sosial yang mengoneksi konsumen di seluruh dunia.

Frederic juga menyoroti fenomena lain yang akan menjadi tren pada 2016 dan tahun-tahun mendatang adalah pergantian generasi konsumen.

Bila selama dua dekade pelancong dunia dikuasai generasi babby boomers, mereka yang lahir tahun 1960-1970-an, tahun depan mulai digantikan oleh generasi millenials, konsumen yang berusia 20 tahun hingga 35 tahun. 

“Merekalah tamu yang akan mendominasi hotel-hotel di seluruh dunia. Merekalah global travellers,” ujar pengamat perhotelan dunia, Frederic Gonzalo dalam artikel berjudul Hotels Industry Trends for 2016, Minggu (20/12/2015).

Generasi millenials sangat melek teknologi gadget atau gawai beraplikasi. Mudah bagi mereka untuk memesan atau berbelanja hotel hanya dengan sekali “klik”. 

Dalam pandangan Frederic, gawai beraplikasi itu memudahkan konsumen mendapat layanan hotel secara lebih personal dan privat.

“Tiga dari empat wisatawan, yang notabene generasi millenials, mengakui bahwa gawai beraplikasi sangat kritis dan dibutuhkan,” imbuh Frederic. 

Mengutip Killarneyhotels, mereka bahkan kerap bereksplorasi denga gawainya untuk mendapatkan layanan ekstra lebih dari yang ditawarkan.

Selanjutnya, satu di antara tiga pelancong memesan atau belanja hotel dengan gawai beraplikasi selama dalam perjalanan wisata ketimbang mereka yang memesan hotel di rumah.

Intinya, tambah Frederic, hotel yang menyediakan layanan aplikasi mobile, macam check in dan e-menu lainnya punya lebih banyak peluang untuk dipilih konsumen.

“Hal tersebut membantu dan memudahkan konsumen memutuskan bermalam di suatu tempat,” tandas Frederic.

properti.kompas.com

Large Rectangle
Large Rectangle

Share

Follow Me