Defisiensi modal BNBR Rp 1,85 triliun akhir Juni

Big Banner

JAKARTA. Kinerja PT Bakrie & Brothers Tbk (BNBR) semester I tahun ini terbilang moncer. Bahkan, laba bersihnya meningkat lebih dari 20 kali lipat menjadi Rp 123,12 miliar dari periode setahun sebelumnya yang hanya Rp 4,86 miliar.

Namun, BNBR tercatat mengalami kekurangan modal alias defisiensi modal. Tercatat, ekuitas BNBR negatif Rp 1,85 triliun per akhir 30 Juni lalu. Jika dibandingkan dengan akhir kuartal I yang mencatat ekuitas negatif Rp 1,4 triliun, defisiensi modal perusahaan lompat 36%, meski terlihat membaik dari akhir Desember yang tercatat Rp 2 triliun.

Manajemen mengklaim, penurunan nilai ini terjadi atas investasi jangka pendek dan perubahan nilai wajar derivatif. Namun, rugi penurunan nilai yang menyebabkan kekurangan modal ini yang menjadi perhatian auditor Tjiendradjaja & Handoko Tomo, penyusun laporan keuangan tengah tahun BNBR. 

“Kondisi ini mengindikasikan adanya ketidakpastian material yang menyebabkan keraguan signifikan atas kemampuan perusahaan mempertahankan kelangsungan usahanya,” tulis auditor ini. Ekuitas negatif ini bertambah buruk dibanding akhir Maret yang sebesar Rp 1,4 triliun. 

Karena itu, manajemen BNBR akan mengupayakan beberapa hal. Misalnya, restrukturisasi utang melalui konversi utang menjadi saham. Catatan saja, hingga Juni 2014, total pinjaman berbunga BNBR tercatat sebesar Rp 7,67 triliun, turun 1% dibanding periode yang sama tahun sebelumnya, Rp 7,78 triliun.

Hal berikutnya, meningkatkan modal dengan menerbitkan saham dan penjualan aset. Lalu, perseroan berencana untuk mengurangi investasi dalam bentuk saham.

BNBR juga masih mencatatkan piutang usaha dari Sky Trinity Industries Limited sebesar Rp 1,18 triliun. Piutang itu dicatatkan dari transaksi penjualan saham PT Bakrie Telecom Tbk (BTEL) yang dilepas BNBR. Belum jelas bagaimana nasib kelanjutan piutang ini.

Yang pasti, kini BNBR tengah fokus melanjutkan ekspansinya di bisnis manufaktur dan infrastruktur. Sekadar informasi, bisnis manufaktur yang menyumbang 79% pendapatan inilah penolong kinerja BNBR. Di akhir Juni 2014, tiga anak usaha manufaktur BNBR menyumbang pendapatan Rp 2,9 triliun. 

Bobby Gafur Umar, Presiden Direktur BNBR juga bilang, anak usahanya sedang memulai bebrapa proyek strategis.  PT Bakrie Oil and Gas Infrastructure memulai jaringan pipa di jalur sumur gas Kepodang ke Tambak Lorok di Jawa Tengah. PT Bakrie Tol Indonesia juga sedang membebaskan lahan untuk tol Cimanggis-Cibitung. 

Editor: Sanny Cicilia

investasi.kontan.co.id

Large Rectangle
Large Rectangle

Share

Follow Me