Pengembangan Cikarang Barat Telan Investasi Rp2 Triliun

Big Banner

JAKARTA – PT Mutiara Mitra Sejahtera (MMS) menanamkan investasi lebih dari Rp2 triliun untuk pengembangan proyek terpadu (mixed use) Cikarang Central City di Cikarang Barat, Bekasi. Proyek prestisius ini bakal menambah persaingan ketat proyek komersial dan hunian di kawasan industri terbesar di Tanah Air tersebut.

Tahap pertama telah dibangun dan dijual sebanyak 188 unit rumah toko (ruko) premium yang konstruksi keseluruhannya hampir rampung. Ruko dengan harga awal hanya Rp 1,1 miliar per unit tersebut kini sudah terjual hingga 90 persen. (Baca juga: Kota Deltamas Gandeng PLN Tambah Pasokan Listrik)

“Kami hampir merampungkan fase pertama berupa 188 unit ruko kelas premium yang start dibangun pada 2012. Sekitar 90 persen sudah terjual, dan harga di pasar sekundernya sekarang per unit sudah Rp 2,3 miliar,” kata Direktur Pengembangan Bisnis MMS, Robert Yapari.

Saat ini pengembangan akan dilanjutkan ke fase kedua yakni pembangunan Apartemen Modicilio yang terdiri dari tiga tower apartemen dengan total 1.840 unit. Pada tahun ini akan diluncurkan dan dibangun tower pertama yang diberinama Madera Tower dengan ketinggian 20 lantai.

Investasi untuk pembangunan apartemen tower pertama ini diperkirakan mencapai Rp 800 miliar. Sedangkan total yang dipasarkan untuk tower hunian pertama ini adalah 460 unit, dengan tiga tipe yakni ukuran 26 meter persegi (m2), 53,8 m2 dan 72,5 m2.

Segmen yang disasar adalah kelas menengah dari keluarga muda yang selama ini bekerja di Cikarang namun tinggal di Jakarta, juga pekerja asing (ekspatriat).

Robert menambahkan pasar komersial dan hunian di Cikarang akan terus membutuhkan pasokan baru seiring tumbuhnya industri modal asing di kawasan tersebut, ditambah daerah sekitarnya seperti Cibitung dan Karawang. Saat ini sedikitnya ada 100 brand besar yang akan membuka pabriknya di Cikarang, dimana sebagian besar atau 90 persen pekerjanya adalah ekspatriat dari Jepang, Korea dan Taiwan. (Baca juga: Indonesia, Tujuan Warga Malaysia Beli Properti)

“Apartemen yang kami kembangkan ini tidak hanya memiliki daya tarik bagi pembeli pengguna (end user), namun juga untuk investasi. Di Cikarang saat ini rata-rata sewa apartemen USD2.000-2.500 per bulan, dan kami kira sangat menarik karena captive marketnya besar,” papar Robert.

Peluncuran apartemen tower pertama yang akan dilakukan pertengahan tahun ini, dengan lama konstruksi dijadwalkan rampung pada pertengahan 2018. Pengerjaan konstruksi akan dilakukan kontraktor terkemuka nasional PT PP Tbk.

Ruang Hijau

Sales Manager MMS, Kenny Handra menambahkan di tengah persaingan ketat di Cikarang proyek Cikarang Central City seluas 8 hektare tidak dikembangkan sembarangan. Berbagai kajian telah dilakukan, salah satunya dengan menyisihkan 70 persen dari total lahan untuk kawasan terbuka hijau (green area), sehingga hanya 30 persen areal yang dipakai untuk pembangunan ruko, apartemen dan nantinya fase terakhir hotel.

“Cikarang ini pada dasarnya kan wilayah industri. Pasti udaranya sangat panas dan kurang penghijauan. Kami sadar kondisi itu, sehingga kami siapkan areal hijau yang lebih luas. Ini bakal menjadi oase tersendiri bagi penghuni,” jelas Kenny.

Dari segi lokasi, Cikarang Central City sangat mudah diakses, dekat dengan pintu tol Cikarang Barat KM 31 tol Jakarta-Cikampek. Berada persis di antara beberapa pabrik besar seperti Epson, Samsung, Suzuki, Toyota, Mitsubishi, Hyundai, Omron, Scheineder dan kawasan EJIP.

Seperti diketahui Cikarang juga sudah dilengkapi dengan berbagai fasilitas kota mandiri sebagai syarat kehidupan yang nyaman. Dengan bertempat tinggal di dekat lokasi kerja, ungkap Kenny, maka waktu dan biaya untuk transportasi berkurang, dan menambah waktu berkualitas bagi keluarga.

property.okezone.com