Ciptakan “Denah Bicara”, Deki Habiskan Dana Rp 7,5 Juta

Big Banner

JAKARTA, KOMPAS.com – Seorang pegawai negeri sipil (PNS) di Unit Pelayanan Teknis (UPT) Kementerian Sosial, Panti Sosial Bina Netra (PSBN) Wyata Guna, Bandung, yakni Deki Ardiansyah, menciptakan sebuah denah yang bisa “berbicara”.

Denah tersebut akan mengeluarkan suara ketika didekati atau disentuh sehingga memudahkan para tunanetra mencari gedung atau ruangan yang dituju.

Baca: Meski Tak Bisa Melihat, Deki Mampu Ciptakan Denah Bicara

“Dana yang saya habiskan untuk menciptakan ‘denah bicara’ ini Rp 7,5 juta. Ini pakai uang saya dulu, kemudian diganti oleh panti,” ujar Deki kepada Kompas.com melalui sambungan telepon, Selasa (26/4/2016).

Ia mengatakan, biaya ini digunakan untuk membeli komponen denah, antara lain sensor yang dibeli secara inden. Sensor tersebut didatangkan dari Singapura dan China.

Deki memutuskan mendatangkan sensor dari kedua negara itu karena barang serupa yang diproduksi di Indonesia tidak tahan terhadap hujan dan harus menggunakan reflektor penyambung sinyal.

Sensor dari Singapura dan China ini cukup mahal yaitu Rp 1 juta per item. Namun, biaya ini sepadan dengan fungsinya, yaitu bisa mendeteksi suara dari jarak yang panjang.

Selain itu, denah ini juga menggunakan aluminium yang tahan panas dan hujan sehingga tidak korosi atau karat.

Baca: Denah Bicara Ciptaan Deki Tahan Air dan Panas

Pada tahap awal, pria yang juga tunanetra ini menggambar komponen sendiri menggunakan komputer jinjing (laptop)-nya.

Sementara untuk membuat bentuk fisik menggunakan akrilik bersama dua orang rekannya di PSBN Wyata Guna.

Tahap persiapannya memakan waktu sebulan, sedangkan total pembuatan denah keseluruhan sekitar 2 bulan.

properti.kompas.com

Large Rectangle
Large Rectangle

Share

Follow Me