Pasar Properti Masih Lesu di Semester Awal 2016

Big Banner

Jakarta – Konsultan properti internasional, Cushman & Wakefield, menyatakan, pasar properti di Indonesia masih lesu dalam semester awal 2016 yang juga dipengaruhi dengan beragam kondisi perekonomian di tingkat global.

“Semester I-2016 ini properti masih lesu walau pada tahun ini telah banyak usaha pemerintah dalam mendorong investasi di infrastruktur,” kata Direktur Riset Cushman & Wakefield Indonesia, Arief Rahardjo, dalam paparan kajian properti kuartal II-2016 di Jakarta, Kamis (23/6).

Menurut Arief, kelesuan itu hampir menerpa beragam aspek dalam bidang properti seperti perkantoran baik di CBD (sentrabisnis) maupun di luarnya, atau juga di pusat perbelanjaan di kawasan Jabodetabek.

Begitu juga dengan tingkat penjualan kondominium dan apartemen sewa yang melesu bersamaan dengan berkurangnya aktivitas bisnis di sektor migas-pertambangan akibat dampak global.

“Beberapa perusahaan migas dan pertambangan yang berkurang juga mengurangi jumlah ekspatriat yang ada sehingga mengurangi jumlah sewa (untuk kondominium atau apartemen sewa),” kata Arief Rahardjo.

Dia berpendapat bahwa sesuai dengan kajian Bank Dunia, pertumbuhan di Indonesia akan kembali bergairah dengan bergantung kepada tingkat konsumsi serta realisasi belanja pemerintah untuk beragam pembangunan infrastruktur secara nasional.

Sebelumnya, IPW menginginkan pelaku sektor properti mewaspadai siklus musiman yang diperkirakan juga bakal mempengaruhi masih melesunya tingkat penjualan pasar perumahan secara nasional.

“Siklus musiman berupa perayaan Lebaran, Natal, dan Tahun Baru juga untuk urusan tahun ajaran baru akan memberikan dampak pada proses pengambilan keputusan pembelian rumah,” kata Ali Tranghanda.

Menurut Ali Tranghanda, pada bulan Ramadhan yang akan berlangsung sepanjang Juni 2016 yang akan disusul oleh Lebaran dinilai akan berdampak pada menurunnya minat masyarakat untuk berkonsentrasi membeli rumah.

Karena itu, ujar dia, paling tidak keputusan pembelian dilakukan setelah Lebaran bahkan beberapa bulan setelah Lebaran.

Selain itu, lanjutnya, dampak tahun ajaran baru yang dimulai pada periode Juni-Juli akan memberikan tekanan pengeluaran pada masyarakat menengah-bawah untuk lebih mengutamakan biaya sekolah anak-anak mereka dibandingkan untuk membeli rumah terlebih dahulu.

/FER

ANTARA

beritasatu.com